Rabu, 17 Maret 2010

Tradisi Ciuman Massal di Bali Acara Omed-Omedan


Tradisi Ciuman Massal di Bali Acara Omed-Omedan
, Puluhan muda-mudi saling mencium dalam acara omed-omedan sebagai bagian tradisi perayaan Nyepi menyambut Tahun Baru Saka 1932 di Bali.


Tradisi unik ini dikemas dalam acara bertajuk Sesetan Heritage Omed-omedan Festival 2010 yang digelar di Banjar Kaja Sesetan Kecamatan Denpasar Selatan.

Menurut Ketua Panitia I Putu Wiranata Jaya, kegiatan ini dimaksudkan untuk melestarikan nilai seni dan budaya juga untuk memupuk kebersamaan. “Kegiatan ini memiliki nilai sakral karena terkait susuhunan di Pura Banjar ujar dia.

Warga setempat secara turun temurun menggelar tradisi ini yang jatuh sehari setelah nyepi atau ngambek geni. Dalam acara ini para muda-mudi berbaris dan berputar putar. Mereka diminta memilih siapa yang disukai.

Di antara mereka kemudian maju bersaman saat bertemu kemudian berpelukan sesaat namun harus melepaskan kembali. Tak jarang karena larut dalm acara tersebut mereka enggan melepaskan pelukan dan ciumannya. Karenanya harus ditarik para pemuda lainnnya sehingga terjadi tarik tarikan. Inilah puncak dan daya tarik tradisi tersebut.


Kami menolak tudingan negatif seolah olah omed omedan identik dengan ciuman,” tandas Wiranata. Seorang peserta Putu Ayu Puspa (23) dan adiknya Kadek Wandayani, mengaku dua kali ikut acara ini. “Saya awalnya takut tapi orang tua mendorong tampil, lagian tidak mesti dapat cium kok,” katanya tersipu.


Acara diawali tarian janger dan penampilan barong dari kesenian warga setempat. Kegiatan ini mendapat sambutan luas ribuan warga Denpasar. Tampak Wali Kota Rai Mantra dan anggota DPD Kadek Arimbawa hadir melihat acara tahunan tersebut.




sumber: http://pakarbisnisonline.blogspot.com/2010/03/tradisi-ciuman-massal-di-bali-acara.html

langganan artikel

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls